JAKARTA, ITN- Pandemi Covid-19,  membuat tren berbelanja masyarakat ikut berubah. Dalam kondisi seperti ini, orang-orang melakukan belanja secara online, baik itu melalui media sosial maupun market place. Hal ini dinilai lebih praktis dan aman. Dengan meningkatnya minat masyarakat untuk berbelanja secara online,  para desainer busanapun ikut merancang berbagai strategi promosi secara daring guna menarik minat konsumen.

Elkana Gunawan, desainer anggota Indonesian Fashion Chamber Semarang Chapter misalnya. Untuk menyiasati penurunan omzet, ia membuat strategi marketing online, yaitu ‘’Belanja Dari Rumah Dengan Harga Lockdown’’.  Ia menerapkan harga diskon untuk  jaket/semi jaket dari bahan batik Cirebon cap-tulis yang dilengkapi dengan masker berbahan senada jaket. Pada kondisi normal, ia menjual busana tersebut dengan harga mulai Rp700.900.

“Khusus untuk harga lockdown, saya jual jaket dengan harga mulai Rp450.000. Begitu juga kemeja batik lengan panjang yang dilengkapi dengan masker, saya jual  dengan harga mulai Rp450.000,’’ ungkap Elkana.

Selain membuat program “Belanja Dari Rumah Harga Lockdown’’, Elkana juga memanfaatkan celah  yang dibutuhkan orang di tengah pandemi Covid 19.

“Kita belum tahu kapan wabah akan berakhir, sementara kebutuhan orang terhadap masker semakin tinggi, dan beberapa waktu lalu, ketersediaan masker  sempat langka. Melihat kondisi tersebut, saya ikut memproduksi dan menjual masker  kain dua lapis batik motif  harga Rp75.000 per lusin,” ujarnya.

Menurutnya semakin ke sini, masker tidak hanya dibutuhkan sebagai langkah antisipasi kesehatan. Namun, orang sudah menjadikannya sebagai bagian dari gaya berbusana.

‘’Karena ada peraturan setiap orang harus pakai masker, mau tak mau masker, selama masa pandemic, setiap hari harus memakai masker. Orang-orang ingin tetap tampil keren meski bermasker. Maka saya buatlah masker batik untuk menyiasati penampilan agar tidak bosan memakai masker yang itu-itu saja,’’ kata Elkana.

Elkana menambahkan, di  masa yang penuh ketidakpastian ini, desainer atau pemilik brand fashion harus membuat komunikasi lebih intens dengan pelanggan setia.

‘’Yakinkan pelanggan bahwa kita masih terus memberikan layanan terbaik. Kirim pesan lewat  broadcast WhatsApp, posting di Facebook, ataupun Instagram, yang masih menjadi pilihan paling mudah,’’ katanya.

Selain memberikan diskon atau harga special terhadap produk, desainer juga bisa melakukan strategi lain, misalnya menggratiskan ongkos kirim, memberikan bonus, misalnya beli jaket bonus satu masker, dan sebagainya.

“Yang terpenting dalam menghadapi krisis seperti ini adalah jangan panik dan tidak menyerah. Tetaplah tenang agar kita bisa melakukan perhitungan dan menyusun strategi pemasaran produk yang efektif meski pembeli mulai jarang. Ingatlah bahwa kita tidak menghadapi kesulitan ini sendirian,’’ katanya.

Produk Elkana Gunawan dapat dipesan di IG @elkanagunawan, @bagusbatikbagus_2019, FB elkana gunawan tan, dan HP 082137143978