HO CHI MINH CITY – iTN,  DIPREDIKSI bahwa pariwisata global akan tumbuh dan jumlah wisatawan pun meningkat menjadi 1,8 miliar wisatawan pada tahun 2030. Negara-negara di Asia seperti Cina, India, Vietnam, Sri Lanka, Korea, Taiwan diperkirakan akan mengambil pangsa pasar lebih besar untuk pariwisata Asia-Pasifik. Dengan meningkatnya pariwisata di kawasan Asia baik itu untuk keperluan bisnis atau liburan, tentu akan ada lebih banyak wisatawan, penerbangan, pekerjaan, pendapatan, dan kebutuhan konsumen – semuanya menciptakan peluang baru dan menarik bagi industri ini.

Vietnam, sebagai salah satu negara yang memiliki pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia dengan pasar yang luar biasa menarik, baru saja terpilih menjadi tuan rumah Grand Prix ke-4 Formula satu (F1)  di Asia, setelah Cina, Jepang dan Singapura dimana pembalap terkenal seperti Lewis Hamilton, Valtteri Bottas dan Charles Leclerc akan bertarung di jalan-jalan di pinggiran barat ibukota di Hanoi.

(Photo: RENDY ARYANTO/VVS.sg)

Produk domestik bruto Vietnam (PDB) per kapita adalah $ 2,726, sementara pendapatan lebih tinggi di kota-kota besar di Hanoi dan Kota Ho Chi Minh. Menghadiri Grand Prix biasanya merupakan sesuatu yang mahal, namun pejabat Vietnam melihat ajang Grand Prix F1 ini sebagai peluang untuk meningkatkan wisatawan domestik dan internasional ke Vietnam.

Dengan F1, pariwisata akan berkembang dan wisatawan diperkirakan akan meningkat 30 % dan industri ini diperkirakan akan menyumbang 10 persen dari pertumbuhan PDB pada tahun 2020. Setidaknya 1 triliun Dong ($ 42,9 juta) akan diinvestasikan oleh Vietnam Grand Prix Co. untuk menjadi tuan rumah acara ini, seperti yang dilaporkan situs web berita Tri Thuc Tre, mengutip informasi dari Komite Rakyat Hanoi. Hanoi sekarang memiliki 35.000 perusahaan akomodasi wisata dengan hampir 61.000 kamar, termasuk 67 hotel bintang tiga hingga lima (terdiri dari 10.000 kamar) dan tujuh apartemen wisata mewah (1.350 kamar).

Dengan investasi substansial untuk menjadi tuan rumah acara internasional seperti ini, lebih banyak pekerjaan akan diciptakan dan acara internasional lainnya yang lebih besar juga akan didorong untuk berlangsung di Vietnam dengan infrastruktur yang ditingkatkan. Dalam upaya untuk meningkatkan pariwisata ini, permintaan untuk pekerja profesional pariwisata dan perhotelan yang terampil juga akan meningkat.

Dalam mendukung permintaan yang meningkat untuk para pekerja profesional pariwisata dan perhotelan, School of Tourism & Hospitality Singapore Management Institute Institute of Singapore (MDIS) akan menawarkan  program Diploma yang selaras dengan kebutuhan industri melalui Tourism and Hospitality Operations, bersama dengan program perhotelan saat ini mulai dari tingkat International Foundation Diploma hingga Magister dengan spesialisasi di bidang perhotelan, manajemen event & pariwisata. B

dengan University of Sunderland, yang memiliki peringkat 10 besar di Inggris untuk subjek: Perhotelan, Manajemen Event dan Pariwisata oleh The Guardian University Guide 2020, The School of Tourism & Hospitality menawarkan Gelar Sarjana dan Gelar Magister dalam bidang pariwisata dan manajemen perhotelan untuk memenuhi permintaan yang meningkat untuk sumber daya manusia di industri pariwisata dan perhotelan. Gelar ini akan sama dengan gelar yang diberikan kepada siswa di kampus utama universitas di Inggris.

Program Professional Diploma dalam Tourism and Hospitality Operations, juga mengadopsi pendekatan yang berbasis pada kebutuhan industri dan pembelajaran yang berbasis keterampilan untuk semua kelompok umur yang tertarik untuk mengeksplorasi industri pariwisata dan perhotelan yang berkembang pesat.

Program ini berfokus pada pencapaian pengetahuan dasar dan operasional dari perdagangan pariwisata dan perhotelan selain menekankan keterampilan praktis mendasar yang diperlukan untuk berhasil di lingkungan kerja.

(Photo: RENDY ARYANTO/VVS.sg)

Mahasiswa akan mengembangkan secara komprehensif aplikasi operasi front-end dan proses back-end dari perdagangan dan juga mengembangkan soft skill yang penting seperti komunikasi verbal dan non-verbal dan keterampilan presentasi yang diperlukan. Ruang kelas mencakup peserta didik dari berbagai latar belakang dan dirancang untuk menjadi student-centric (berpusat pada mahasiswa) sehingga dapat meningkatkan keterampilan sosial, analitis dan kreatif. Pelatihan praktis memanfaatkan penemuan langsung untuk bidang-bidang penting seperti front office, layanan pelanggan, tata graha, restoran, persiapan kuliner dan minuman untuk merangsang keterampilan psikomotorik pelajar. Mahasiswa akan lulus dengan pengetahuan terkini tentang praktik industri terbaik yang meningkatkan kemampuan kerja mereka di masa depan.

Mr. Isaac Joshua, Kepala MDIS School of Tourism & Hospitality mengatakan: “Professional Diploma ini adalah program dasar holistik yang memungkinkan peserta didik mengakses peluang tanpa batas dalam industri pariwisata dan perhotelan global, termasuk Vietnam. Siswa yang berusaha untuk maju dapat melanjutkan ke International Foundation Diploma dalam Manajemen Perjalanan, Pariwisata dan Perhotelan, Higher Diploma dalam Pariwisata, Perhotelan dan Manajemen Event, Sarjana Sains (Honours) dalam International Tourism and Hospitality Management, hingga akhirnya  Magister Ilmu Pariwisata dan Perhotelan. Memiliki keterampilan dan kompetensi yang diperlukan dalam manajemen pariwisata dan perhotelan akan memberikan mahasiswa keunggulan kompetitif yang menarik dan penting di lingkungan kerja internasional dan memberi mereka peluang karir yang lebih baik di bidang pariwisata dan perhotelan ”.

Vietnam diprediksi akan memimpin destinasi Asia-Pasifik dalam hal pertumbuhan tahunan rata-rata selama lima tahun ke depan, berdasarkan laporan Asia Pacific Visitor Forecasts 2019-2023  yang baru-baru ini dikeluarkan Pacific Asia Travel Association (PATA).  Pada tahun 2018, Vietnam menyambut rekor 15,4 juta pengunjung asing, meningkat 20 persen dari tahun 2017. Jumlah kedatangan wisatawan internasional telah meningkat tiga kali lipat dari 5 juta pada tahun 2010. Vietnam juga melayani 80 juta pelancong domestik tahun lalu, menghasilkan pendapatan VND 620 triliun ($ 26,66 miliar). Angka ini menduduki peringkat keempat tujuan perjalanan tercepat (fastest-growing travel destination) di dunia dalam laporan Organisasi Pariwisata Dunia PBB tahun 2018 untuk pertumbuhan yang mengesankan dalam kedatangan internasional selama beberapa tahun terakhir.

Vietnam berencana untuk menyambut hingga 20 juta pengunjung asing pada tahun 2020, menghasilkan $ 35 miliar dalam pendapatan pariwisata dan berkontribusi 10 persen terhadap PDB negara itu. Oleh karena itu, tenaga kerja terampil akan memiliki permintaan (demand) yang sangat tinggi dengan perkiraan industri pariwisata & perhotelan Vietnam. Kelompok tenaga kerja pariwisata & perhotelan ini tidak hanya membutuhkan pengetahuan khusus industri di pasar Vietnam, tetapi juga pengetahuan praktis dan keterampilan lain untuk melayani pasar pariwisata global.